Kain Sutra – Hand Painted Selendang Sutra dan Selendang – Creations The Artists '

Berjalan ke setiap departemen atau toko aksesori dan dalam banyak kasus apa yang Anda akan berhadapan dengan rak yang tak berujung dan rak-rak yang identik yang diproduksi secara massal item. Untuk semua pekerjaan yang para perancang barang-barang ini telah dimasukkan ke dalam mencoba untuk membuat sesuatu yang asli dan inspiratif usaha mereka hanya mengakibatkan puluhan atau ratusan ribu kopi yang bergolak di pabrik-pabrik dan digunakan oleh sejumlah perempuan di seluruh negeri dan sekitar dunia. Bahkan para perancang aksesoris merek-bernama mahal menderita nasib yang sama seperti wanita di mana pun menangkap pada tren terbaru dan bergegas keluar untuk membeli Burberry baru atau Chanel. Ya produksi massal pasti garis kantong para desainer tetapi bagaimana memuaskan adalah pekerjaan mereka Lebih penting lagi meskipun betapa memuaskan itu bagi konsumen untuk mengetahui bahwa aksesori yang ia telah membayar mahal hanyalah salah satu dari banyak dan telah diproduksi tanpa perawatan yang penuh kasih dan perhatian terhadap detail

Sutra Perempuan selendang dan syal adalah beberapa aksesoris yang bervariasi dalam hal proses produksi. Dalam kebanyakan kasus desain yang direplikasi dan hanya dicetak ke kain dengan menggunakan proses yang cepat dan hemat biaya untuk produsen. Sayangnya bagaimanapun metode produksi biasanya mempengaruhi nuansa kain memberikan tekstur agak kasar. Selain itu kekakuan dampak kain cat di jalan yang tirai sutra dan bergerak dan warna dari desain cenderung kehilangan banyak semangat mereka.

Tangan dicat syal sutra dan selendang di sisi lain gunakan metode yang sama sekali berbeda dari penciptaan yang dimulai oleh seorang seniman mengembangkan desain benar-benar unik. Tidak akan pernah pemakainya dari salah satu aksesoris buatan tangan melihat item yang sama di tempat lain. Dari sana di dalam setiap aspek produksi dilukis tangan sutra selendang dan syal dilakukan dengan tangan menggunakan keterampilan seniman berbakat yang mendedikasikan kreativitas mereka untuk kerajinan mereka.

Setelah membentang kain sutra selama jangka kayu dan diamankan sehingga tetap kencang artis kemudian membuat perbatasan banyak desain menggunakan lilin dingin atau produk serupa yang dirancang untuk bertindak sebagai penghalang untuk pewarna yang kemudian akan diperkenalkan ke dalam bahan. Setiap warna kemudian secara individual tangan dicat ke sutra untuk membangun desain selesai tugas yang dapat mengambil banyak waktu untuk menyelesaikan. Setelah warna telah dibiarkan kering item tersebut kemudian dibebani dengan suatu proses mengukus yang menghilangkan lilin ini akan menjelaskan dan menetapkan pewarna. Akhirnya syal sutra jadi atau selendang dicuci untuk menghilangkan kelebihan zat warna dengan warna yang tersisa menjadi cepat dan bersemangat.

Hasilnya untuk pencipta aksesoris yang menakjubkan adalah karya jadi yang mereka dapat bangga paling dalam dan bagi mereka yang membeli kreasi ini indah itu adalah bagian eksklusif dpt dipakai dari karya seni. Sekarang tidak yang mengalahkan syal selendang sutra atau diproduksi di pabrik

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: